Wednesday, December 28, 2016

Piano Si Comeru 2




Dia tersenyum riang. Menunjukkan giginya yang makin banyak tumbuh. Senyuman yang lansung tidak ubah seperti arwah mamanya. Kelihatan comel dan ramai menyukainya. Si kecil yang semakin membesar. Kulitnya yang cerah dan mata yang agak besar membuatkan dia menjadi perhatian ramai.


Aria tersenyum di atas kerusi piano itu. Dia seakan amat menyukai piano itu. Piano bewarna kelabu yang amat cantik. Jualan murah barangan musik di sebuah pasaraya besar sedang berlansung.  Aku melihat satu persatu piano yang terjual di tengah tengah pasaraya itu. Sambil memerhatikan Aria yang sedang menekan nekan kekunci piano itu.

Dari jauh kedengaran suatu alunan bunyi yang indah dan amat merdu. Kelihatan ramai orang mengelilingi kawasan tersebut. Aku sudah tahu mesti anakku, Aria buat hal lagi. Budak kecil itu seperti arwah mamanya yang gemarkan piano dan biola. Aku tersenyum dari jauh. Lagu yang aku ajarkan dimainkan Aria dengan lancar. Sememangnya Aria mewarisi bakat dari arwah mamanya yang hebat bermain piano. Teringat sewaktu mengenali arwah mama Aria dulu.





Aku mengelamun seketika. Seorang gadis datang menghampiri Aria. Aku masih melihat dari jauh. Setelah gadis itu duduk di sebelah Aria, Aria berhenti bermain piano. Tepukan gemuruh dari orang ramai menguasai suasana di kawasan itu. Gadis itu mula mengerakkan jari jemarinya di atas piano tersebut.




Aku seakan akan terpaku!
Aku tersentak. Lagu yang dimainkan oleh gadis itu ialah lagu yang sering arwah mama Aria mainkan pada aku dulu. Aku belari untuk berada berdekatan dengan piano itu. Aku tertanya tanya siapa yang sedang mainkan lagu itu?
Aria membantu dengan menekan kekunci yang diketahuinya, kelihatan comel dan hebat persembahan mereka. Ada seorang lagi yang pernah bermain dengan aku lagu itu. Aku mula teruja. Aku berada di hadapan piano itu.




Sangkaanku tepat! Gadis itu pernah muncul dalam hidup aku dulu. Sebelum aku bertemu dengan arwah mama Aria. Gadis itu sungguh menawan. Kulitnya juga cerah seperti Aria, senyuman yang cukup menawan hati semua orang. Senyuman itu jugak membuatkan aku merasai rasa mencintai itu semula.

hampir 4 minit berlalu, persembahan Aria dan gadis itu tamat. Satu lagi tepukan gemuruh diterima oleh mereka. Aria tersenyum kegembiraan memandang kakak yang sedang duduk di sebelahnya.
Gadis itu melihat Aria sambil memujinya “pandai adik main piano. Siapa ajar?
Aria tersenyum membalas “papa”
Gadis itu bertanya lagi sambil mecubit pipi Aria “Papa mana?”
Aku berdiri dekat dengan piano itu. Melihat gadis itu sambil tersenyum. Gadis itu melihat aku tanpa kata. Terdiam dan mukanya merah padam.
Gadis itu melihat Aria semula “ ini papa kamu?”
Aria mengangguk.
“Alia”
Tidak salah lagi. Alia tersenyum lalu mengajak aku untuk minum dan berbincang di suatu tempat.


Terlalu lama aku dan Alia tidak berjumpa. Selepas SPM dulu kami sememangnya rapat tapi atas sesuatu sebab kami semakin jauh dan jauh. Alia mengetahui tentang aku dan kematian isteriku bertahun dulu. Aria juga mulai menyukai Alia yang amat rapat dan erat dengannya. Aku dan Alia berhubung kembali.




Hari demi hari berlalu. Aku selalu membawa Aria berjumpa Alia. Bermain bersama sama di taman, berjalan jalan. Entah kenapa hati aku begitu tenang melihat Aria bersama Alia. Mungkinkah ini tanda tentang masa depan yang berbeza.
Satu hari aku berjumpa Alia. Aku tinggalkan Aria bersama neneknya di rumah. Aku inginkan suatu kepastian yang pasti.

Alia belari lari seperti budak budak di lereng bukit itu. Suasana waktu petang itu sangat indah. Apa yang aku ingin tahu ialah tentang perasaannya terhadap Aria.
Jawapan yang aku dapat ialah suatu yang mengembirakkan hati. Dia menyatakan yang dia terlalu menyayangi Aria, dan menganggap Aria seperti anak sendiri. Ditambah pula Aria selalu menmaninya sekarang. Aku bertanya pada Alia kenapa dia tidak berkahwin sehingga sekarang?




Alia terdiam. Dia memandang aku. Dia menunduk, dia menyatakan setelah aku dan dia berjauhan dulu, dia pernah mencari dan dia dikecewakan. Dia hampir mengahwini seseorang tapi itu bukan takdir yang tertulis untuknya.

Kemudian Alia melangkah perlahan untuk menuruni bukit. Aku mengikutinya dari belakang. Memikirkan masa depan yang akan penuh kegembiraan pada Aria kelak dan perubahan dalam kehidupan aku.
Tiba Tiba Alia hilang dari pandangan, terdengar keluhan kecil menjerit meminta tolong. Aku belari ke arah Alia yang terjatuh telanggar tunggul pokok di kawasan bukit itu.
Aku ketaw kecil melihat dia menjerit sambil menahan kesakitan.
Alia memandang aku dan mukanya merah padam.
Alia tidak mampu begerak lagi. Kakinya terkehel dan perlu dibawa ke hospital dengan segera.
Tanpa membaung masa aku mendukung Alia balik ke rumah.



Aku tahu Aria pasti gembira dengan berita yang aku sampaikan ini.
Aku ingin mengahwini Alia. Aria pasti seronok. Aku pun seronok jua.
Aku mengajak Alia ke suatu tempat dimana di situlah tempat yang paling aku sukai.
Di mana di bawah langit yang hanya dipenuhi bintang bintang.
Di situlah aku akan melamar Alia.


Saat itu hati aku berdegup kencang. Seperti waktu pertama kali dulu. Alia melihat aku dengan penuh tanda tanya.
Apakah pekara sebenanrya yang cuba aku sampaikan.
Alia menunggu.


Aku mengeluarkan kotak, dan memberikan pada Alia. Alia tersenyum.
Tiada jawapan yang diberikan.
Alia cuma membalas,
"awak tahu apa yang paling saya suka selain melihat bintang?"

"selain suka melihat bintang, saya juga suka melihat awak"

Aku tersenyum, melonjak kegembiraan. Malam itu antara malam terindah yang pernah aku lalui.
Aria pasti tidak sabar untuk mengetahuinya.

Tidak berapa lama kemudian , semua persiapan telah pun siap. Aku dan Alia telah menjadi suami isteri yang sah. Aria kelihatan sungguh gembira dan tiada apa yang dapat digambarkan dengan kata kata.
Bertahun tahun Aria tanpa kasih sayang seorang ibu, kini penggantinya telah aku temui.


Sekarang semuanya berubah. Aria kini ditemani seorang mama yang sangat penyayang dan memahami. Berlatih bermain piano bersama, ke mana mana pun bersama.
Aku hanya mlihat saat saat berlalu terlalu indah.

Senyuman yang terukir tiada bandingnya.


Semuanya hampir berakhir. Piano si comeru itu terus dimainkan dengan penuh merdu dan lunak. Tiada terhenti noktah sesebuah cerita itu di sini.  Ia terus akan berlalu dan meneruskan hari esok.
Walau aku bersama dia kini, aku akan ingati dia buat selamanya dan mencintai seihklas hati. 

Bertahun berlalu. Aria semakin membesar. Kini hidup penuh kebahagiaan.
Aku masih di sini menulis tentang kebahagiaan cinta yang terjadi, Piano si Comeru tidak pernah jemu dimainkan, lagu yang sama bertahun dulu masih segar di ingatan.
 aku masih ingat lagi kata kata dia malam itu 

"selain suka melihat bintang, saya juga suka melihat awak"

"Melihat awak bahagia buat selamanya."





Read more

Monday, April 4, 2016

Selamat Tinggal Di Graduasi



Apakah kisah cinta yang paling indah yang pernah kamu semua ada?
Yang memorinya kekal di ingatan bukan untuk sementara tapi buat selamanya.




Kehidupan ketika belajar di zaman kolej(remaja) sangat berbeza dengan keadaan bekerja,
di mana waktu itu kita melihat harapan, cita cita, impian seakan sesuatu yang indah walau kita tidak memiliki apa apa.

Aku seorang pelajar nakal, selalu ponteng kelas, mengacau orang, repeater paper, gagal subject, meniru, menipu , dan kau boleh listkan segala galanya yang mampu dibuat seorang pelajar kolej sepanjang 6 semester yang ada.

Kerana sikap gila gila, tidak matang, kebudak budakkan, dan penuh kecomelan aku ini,  tidak ada seorang pun yang berani untuk menjadi kekasih aku. Sedangkan semua kawan kawan dah dipunyai kecuali aku, tidak mudah untuk buat aku jatuh cinta, dan tidak mudah untuk aku mencintai seseorang itu.
Sehinggalah ketika di semester 4, dengan tidak disangka sangka aku mulai sedar aku dalam keadaan mencintai seseorang.
Tidak sangka aku mencintai dia  yang juga seorang pelajar di dalam pengurusan Business di kolej.
Gadis itu sangat istimewa, namanya Erin. Dia sangat menawan. Matanya selalu besinar dan cantik, kulitnya cerah semula jadi, cukup sempurna untuk  buat sesiapa saja tertawan.
Aku mula tetarik dengan sikap penyayang Erin yang sukakan kucing, dia mengajar aku tentang tidak membuat pemilihan atas pekara bedasarkan rupa, dan dia tidak pernah memilih kucing  bedasarkan kecantikkan kucing itu.

Dan inilah pengajaran pertama buat aku dan pada semua,
jangan pernah menyintai bedasarkan paras rupa.”






Aku dan Erin mula mengenali satu sama lain.
Kami selalu berjumpa, semakin rapat , semakin mendalam perasaan itu.
Sehingga setiap kali pertemuan itu, adalah sangat penting buat aku, dan aku simpankan dalam setiap ingatan.

Suatu malam, bertarihkan 26.5.2013 , 9.56 minit malam, aku berani menyatakan tentang perasaan aku. Ternyata Erin juga membalas dengan menjawab ya. Dia juga punya perasaan sama terhadap aku.
Kami menjadi pasangan kekasih, kawan kawan aku muncul entah dari mana mengacau kami dan menyanyi lagu dari tepi kolam renang, dan mereka mengacau semua orang di kolej itu.
Aku ingat lagi date pertama aku ketika itu, aku berbeza dari yang lain, aku miskin, tidak beharta, aku tidak tahu untuk menunggang motorsikal, tidak pandai memandu kereta, dan aku tidak punya apa apa.
Percaya atau tidak, Erin mengajak aku ke station bas, dan mengajar aku untuk menaiki bas bersama dia.
Kami terus ke bandar dan ke pasaraya terkemuka di bandar sana.
Di dalam bas, Erin menyatakan yang dia tidak kisah tentang harta , Cuma keihklasan yang perlu ada.


Ini pengajaran kedua buat semua
mencintai dengan keihklasan bukan kebendaan
keihklasan Erin buatkan aku semakin mempunyai perasaan yang makin mendalam.



Hari demi hari berlalu, hari jadi aku hampir tiba , aku ingat lagi bagaimana dia menunggu di gelanggang tenis dengan cake dibelakang menanti aku, dia menyuruh aku datang ke situ dengan segera, dia menunggu dengan penuh sabar. Aku hadirkan diri ke situ, aku memasuki gelanggang, walaupun hari itu masih ada beberapa hari sebelum hari jadi aku, dia memasang lilin dan menyuruh aku tiup  lilin itu sambil mengucapkan”selamat hari jadi awak.”

Dalam keadaan dilamun cinta, aku tidak menafikan  pelajaran aku terjejas teruk, ketika di semester ke 3, aku merupakan seorang dekan dengan pointer 3.52, dan sewaktu di semester ke 4 ketika aku bercinta aku hanya memperoleh pointer 2.10. Aku berkeras dengan semua pensyarah bukan cinta sebabnya aku peroleh keputusan seperti itu.
Oleh kerana seorang pensyarah yang mungkin tidak menyukai aku, dan aku tidak suka subjeknya aku dijatuhkan tanpa sebab, mana mungkin seorang pelajar dengan pointer melebihi 3.00++ selama 3 sem mendapat pointer serendah itu. Dan aku anggap ianya satu konspirasi untuk menjatuhkan aku.
                
Nama aku disebut sebut dalam mesyuarat pensyarah-pensyarah bersama pengarah , aku jadi terkenal di kalangan semua pensyarah, disebabkan aku tidak punya rekod yang teruk mereka membantu aku untuk menaikkan pointer aku. Pointer aku naik menjadi 2.16.
Aku ditakutkan dengan tidak akan mendapat pinjaman Ptptn jika pointer aku hanya setinggi itu.
Percaya atau tidak, di semester ke 5, pointer aku setinggi 2.93,
dan di sem 6, pointer aku ialah 3.51.

inilah pengajaran ketiga untuk korang
bercinta bukan sebab korang untuk gagal dalam pelajaran, dan mencintai bukan akan menyebabkan korang gagal,”




Jadi aku selalu buat Erin tersenyum dengan sikap gila gila aku. Kadang aku jadi seromantiknya pada dia.
Aku tidak punya telefon yang canggih untuk whassap, wechat, instagram ketika itu, jadi aku selalu beli kad ucapan dan aku berikan pada Erin untuk dia baca dan jadikan sebagai satu memori indah pada masa akan datang.
Aku selalu mainkan gitar untuk Erin. Walaupun suara  aku tidak semerdu mana aku nyanyikan lagu yang menjadi ingatan untuk aku dan dia
“Hanya Aku”




Hari terus berlalu, banyak memori indah yang tercipta antara aku dan Erin,
ketika kami camping di pantai Port Dickson( kami bukan berdua, beramai er), malam itu adalah pekara terindah yang kami lalui, di hadapan laut, langit yang gelap dan ditemani bintang bintang ketika kami bersembang mengenai apa aku dan dia lalui , aku masih ingat , Erin mengengam tangan aku, dan apa yang dikatanya menjadi satu ingatan buat aku.
“ jangan lepaskan gengaman tangan ini”
dan aku temani dia di situ hingga pagi bersama kawan kawan yang ikuti camping itu.


Tidak lama lagi semester akan berakhir, aku dan Erin akan menamatkan pengajian di kolej itu.
Aku masih ingat lagi saat aku perlu pergi dari kolej, dan meninggalkan dia ketika aku tamat belajar dan perlu pergi membuat latihan industry ( practikal). Hanya terlihat linangan air mata dan ucapan semoga berjumpa lagi di lain kali.
Ketika waktu aku mula mengenali Erin hingga ke latihan industri, aku baru berusia awal 20 an, terlalu muda dan bodoh untuk mempunyai tanggapan buruk terhadap sesuatu, mungkin perenggan seterusnya adalah tidak seperti sangkaan oleh semua pembaca.


Inilah pengajaran keempat untuk semua
jangan mengharap terlalu tinggi, kelak jatuhnya bederai dan hancur sudah pasti





Erin dan aku mulai memasuki ke dunia pekerjaan, keadaan mula berubah, tidak seperti dulu lagi. Kami bukan lagi di zaman belajar, kesilapan aku ialah mengharap, menunggu dan setia.
Kerana baris baris perkataan seterusnya adalah di mana hancurnya hati seorang lelaki yang ihklas menyintai
Aku menyedari mesej mesej yang dibalas semuanya pendek dan tidak bermakna dan hanya 2, 3 kali satu hari.
Aku tidak marah, aku tidak perlu bahaskan apa apa lagi. Sebab diri aku mengetahui apa sebenarnya terjadi.
Kerana apa yg berlaku ialah hari hari berikutnya selama 10 bulan,
hanya aku,
hanya aku
yang menghantar mesej mengucapkan selamat pagi, jangan lupa makan di waktu tengah hari, , jage diri sebaiknya di waktu senja, dan selamat malam serta mimpi indah di malam hari.
selama 10 bulan berlarutan, dalam ingatan aku hanya menerima mesej yang dibalas selepas 4 bulan. Itupun hanya “ Baik awak”. kemudian hilang.
Betul, aku masih tidak punya handphone yang canggih lagi ketika itu.
dan aku ditinggalkan tanpa kata dan berita.

Dan aku tahu dia bukanlah takdir yang tertulis buat aku.

Sehingga aku tamat latihan industri, dan pulang ke kolej, hanya memori memori indah yang tinggal, sedangkan dia sudah jauh menghilang.
Aku hanya terdiam.
Merenung dan bertanya mengapa serta kenapa?
Suatu hari ketika aku bermain laman sosial yang bernama Facebook, seseorang add aku sebagai kawan, aku melihat, dan terus ke profile pagenya sebelum menekan butang confirm.
Ternyata, hati yang setia, menunggu selama waktu yang ada, ternyata bukan dibalas dengan sesuatu bermakna. Terlihat gambar dia yang begitu rapat dengan seorang lelaki, begitu banyak, tanpa disangka air mata mula berlinang. Apa yang aku pelajari hari itu adalah tentang
manusia yang berubah ubah, mengikut perasaan dan penipuan yang paling menyakitkan.
Lelaki itu adalah bossnya, seorang anak dato, punya Honda Accord yang tebaru, dan sememangnya memang anak orang kaya.
Aku tinggalkan Fb dan terus ke beranda di tingkat 20, condo yang aku duduk dan bermain gitar.

Sebab dia tak kacak, dan aku rasa aku lagi Smart.

Jadi aku hanya meneruskan hidup.
Kesilapan aku ialah, aku tidak punya rasa marah, aku Cuma punya rasa sedih dan kecewa, kesilapan aku ialah, aku tidak sekalipun memaki, malah terlalu lembut dan sopan bila berkata , dan ternyata dia tidak pedulikan aku sebab aku seorang yang hatinya mudah rapuh.
Betul kata orang, terlalu baik sehingga kesempatan untuk orang melukakan.

Inilah pengajaran ke enam yang sangat penting,
manusia mampu berubah, melukakan ,mengkhianati  dan membiarkan, jadi kuatkan diri sendiri, jangan biarkan orang ambil kesempatan atas kebaikkan diri dan ingatlah pasti ada pengajaran yang bermakna yang akan jadi ingatan untuk kita di masa hadapan

kita bukan barang mainan, yang boleh dimain mainkan

hati dan perasaan jangan dimainkan jika tak akan memakan diri semula, jika bukan sekarang, suatu hari nanti, jika bukan kita, ingat Tuhan itu maha adil, anak kita, adik kita mungkin mengalami apa yang kita lakukan pada orang lain




Hari graduasi pun hampir tiba. Kebodohan aku ialah masih mengharap, di dalam dewan beribu orang itu aku masih mencari Erin.
Aku tidak begitu fokus pada graduasi, sedangkan di  Hari Graduasi pertama kolej itu dan aku ialah orang pertama yang akan menaiki pentas graduasi , dan di tangan aku punyai surat.
Aku berikan surat terakhir itu pada Erin, dengan harapan moga dia akan ingati aku selamanya. Itu saja yang dapat aku berikan.
Dia masih menawan, dialah satu satunya orang yang selalu buat aku jatuh cinta dari hari ke hari tapi sayang, mungkin ada sebab kenapa dia buat macam ni pada aku.
Aku tahu ada pekara tidak dapat diungkapkan dengan kata kata,
jadi hari graduasi pun berjalan seperti biasa.

Ketika nama aku yg pertama disebut dan sebagai orang pertama dan merupakan junior termuda di hari graduasi pertama kolej itu aku menaiki pentas. Aku masih ingat tepukan gemuruh beribu ribu orang di situ, aku lihat senyuman Mama abah aku, dan aku lihat pandangan mata Erin melihat aku. Saat itu aku dapat satu mesej masuk. Aku membacanya setelah turun mengambil skroll…

“Erin: Taniah …awak”

Aku tersenyum namun dalam masa yang sama, hati ini sudah patah dalam keadaan yang teramat teruk.

Jadi, aku ucapkan,
Selamat Tinggal Di Graduasi,
pada Erin , itulah hari terakhir aku lihat dia, dan dari jauh aku selalu mendoakan agar dia bahagia walau di mana pun dia sekarang.

Selamat Tinggal Di Graduasi




Read more

Tuesday, December 30, 2014

Harapan Hari Esok


Kasut sang gadis itu terungkai ketika berjalan. Melalui denai denai bukit untuk sampai ke puncak bukit yang punya pemandangan terindah. 
Aria belari -lari perlahan menuju ke hadapan sedang aku melihat dia dari belakang sambil tersenyum.
Kemudian dia terduduk. Kepenatan sambil tersenyum melihat aku dari batu itu.
Aku menghampiri Aria.


Aku ikatkan tali kasut Aria yang terbuka itu. Aku bangun dan memberikan senyuman sambil mengelap peluh di dahi Aria. 
Dia bangun dan terus menarik tangan aku belari ke arah atas bukit yang semakin hampir.

Aku terpaku  dan tersenyum dan terus mengikuti langkah langkah Aria itu.


Tidak terlalu lama, aku dan Aria sampai ke puncak bukit. Pemandangan di situ memang tersangat indah. Memang benar kata orang antara pemandangan tercantik ialah dari atas bukit.
Hilang segala penat bila menikmati pemandangan yang cantik dari atas bukit.


Dan aku terus tersenyum bersama Aria di sisi ketika itu . Walaupun hati ingin menyintai namun perasaan itu terpendam di dalam diri.
Akibat terlalu melayan emosi dan perasaan kami terlupa kawan kawan yang baru sampai, dan terus dibahan sebagai 1 keadaan lawak.

Beberapa minggu kemudian, aku terlihat Aria di suatu tempat yang tiada orang.
Aku menghampiri  Aria.

Aria sendirian. Sesuatu difikirkan.
Rupa-rupanya Aria sedang menangis kerana merindui keluarganya yang jauh. Aku berada di sisi Aria.
Tiba-tiba Aria mengengam tangan aku dan meminta aku supaya tidak pergi darinya.
Aku terdiam.

Aku memujuk Aria untuk pergi ke suatu tempat ....

kerana aku gembira dan ada sesuatu perasaan yang tidak dapat diungkap ketika berada seiiring dengannya


Aria sangat menyukai alam. Gunung dan laut menjadi tempat pilihan untuk melapangkan fikiran. Terlihat ketenangan Aria bila tibanya dia di tepi laut itu.


senyuman menawan di antara pipi yang kemerahan itu muncul kembali.
Aku masih belum meluahkan rasa yang terpendam itu.

Beberapa minggu kemudiannya sebelum semester berakhir aku mengajak Aria untuk keluar.
Aria menerima ajakan tersebut.
Sebenarnya aku hanya ingin berjumpa dengan Aria sahaja
Aku berjumpa Aria di suatu tempat yang lapang dan luas..
tenang lagi mendamaikan...



Aku membawa gitar untuk menyanyikan lagu pada Aria. Hari ini aku akan pastikan aku meluahkan segala rasa yang ada dalam hati, walau Harapan masih ada pada hari esok.
Aku nyanyikan sebuah lagu pada Aria ..


" aku cinta padamu "

Dan Aria kelihatan tersneyum di samping kemerahan pipi yang terserlah...
Aku dan Aria meluangkan masa sehingga petang.
Berbagai-bagai pekara kami lakukan bersama, segalanya kami kongsi bersama...
sehinggalah saatnya aku luahkan rasa yang terpendam..



Aku mengungkapkan apa yang perlu... aku berbisik pada telinga Aria..

AFIFI HELMIE!
AFIFI HELMIE!
bangun

Afifi helmie sila berdiri sekarang!
waktu saya mengajar awak boleh berangan dalam kelas!

Angan-angan yang meninggi aku tadi terhenti dan musnah sekelip mata. Lecturer yang sedang mengajar di dalam kelas menjerit memanggil nama aku membuatkan aku terus fokus dengan apa yang dikatakannya.
Aku ditertawakan oleh rakan rakan kelas.
Apalah nasib sudah takdirnye... namun semasa aku sedang berdiri aku tahu masih ada
Harapan untuk Hari esok...


Dan sewaktu aku berdiri aku melihat Aria sedang mengikat tali kasut anakku yang berumur 3 tahun...
sambil berdiri aku tersenyum...
kerana masih ada harapan untuk hari esok.. 
Read more

Thursday, September 4, 2014

Sayang, Bukan Aku Kau Milikki

"Tak semua orang boleh buat aku jatuh hati, dan tak semua orang boleh buat aku jatuh cinta"


"Aku benci kau! jangan kacau aku lagi!
Aku dah jadi tunang orang!"

Kata-kata itu buatkan aku tersentak. Terdiam. Aku tak mampu berkata apa apa lagi. Semuanya seperti di awang-awangan ,kenyataan yang amat perit untuk diterima oleh seorang manusia.
Tapi aku dapat lihat di matanya penuh kesakitan dan keterpaksaan mengeluarkan kata-kata seperti itu, apa yang terjadi masih aku tak pasti...

5 bulan sebelumnya

Perkenalan itu amat bermakna, sewaktu kawan-kawan seorang gadis yang agak pendiam, tersenyum dan memiliki sifat menawan mengusiknya dengan menyebut nama ku di student centre tempat pembelajaran atau perbincangan pelajar tujuan untuk mengusik aku hanyalah gurauan namun tidak sangka aku mampu jatuh hati terhadap dirinya.


Xuhila, sang gadis pendiam, si pengukir senyuman , dan penuh ketenangan.
Malam itu sewaktu kita masih tidak mengenali, segala-galanya seakan indah.
Kita menjadi rapat dalam tempoh masa singkat.

Walaupun aku sedar aku berada di semester terakhir aku berjanji pada dirinya aku akan gembirakan dia sehingga berakhirnya semester yang akan aku lalui.
Tempoh 4 bulan teramat indah, Xuhila seperti puteri raja yang sering aku baca di dalam cerita dongeng.


Masih ingat malam kita keluar bersama. Gengaman tangan itu jangan pernah dilepaskan walau macam manapun. Aku sebenarnya terlalu takut untuk menjadi sendirian lagi.
Aku berusaha sebaik mungkin untuk mengembirakan dia.

Senyuman yang terukir sudah cukup bermakna untuk aku mengetahui tentang ertinya kasih.
Di pagi hari di dataran itu, aku hanya mampu merancang segala perjalanan indah yang akan kita tempuh, namun masihkah kau ingati segala-galanya?


Sebenarnya aku tak mampu lagi untuk ungkapkan segala cerita di sini.
Maafkan aku jika aku tak sempurna.
 Sayang, bukan aku kau milikki...

Kata-kata terakhir dari dia semalam cukup membuatkan aku rasa terlalu di bawah.
Aku tak pernah memarahi walau sekali, tiada paksaan, dan aku tahu jauh di sudut hati, kau memaksa diri untuk meluahkan perasaan yang kau sendiri tidak mahukan.

apa yang terjadi sebenarnya, jika aku tidak membuat silap seperti yang dikatakan , aku tiada kesalahan kenapa masih pergi tinggalkan aku...
kenapa menipu diri sendiri?....
apa yang kita lalui selama ni cuma apa?...

aku tewas, sebabkan aku mahu penjelasan aku terpakssa membuat perjanjian untuk tidak mencari kau lagi buat selama-lamanya, tapi aku jadikan ini sebagai warkah terakhir untuk diingati...

aku tidak pernah meninggalkan...

kerana cinta itu hadir penuh ihklas, pergi tanpa diduga dan memberi kesan yang terlalu bermakna...


xuhila, kemudian pergi , melangkah dengan air mata di  hati.
Kerana aku sedang menangis saat dia mula jauh ...
dan tiada apa apa lagi dapat aku katakan..

tiap kali aku melihat hanya secebis memori yang hadir yang mampu membuatkan air mata aku jatuh...
sebaiknya, nanti berbahagialah..
buat selamanya....

sebenarnya aku masih tak faham kenapa kau jadi tunang orang?....
dan kenapa secara tiba-tiba kau boleh membenci orang yang kau kasihkan...
hari ini  aku belajar, untuk menerima..
tapi aku hanya mahu penjelasan sebenar sebab aku tahu  kau menipu aku...

menipu atas pekara yang kau x mahukan....

maaf.

x mampu trusskan lagi...sbab aku masih x faham...




Read more

Monday, June 23, 2014

Simbolik Cinta Sebuah Piano


Dewan itu dihias secantik yang mungkin, di tengahnya diletak sebuah piano yang sangat cantik bewarna hitam, megah dan menawan kukuhnya di situ sendirian.
Orang ramai mula memenuhi dewan untuk menyaksikan majlis perkahwinan yang sangat grand itu, dirancanng begitu teliti selama 6 bulan oleh diri sendiri sememangnya amat sukar namun membuahkan hasil.

Ternyata sememangnya apa yang diimpikan menjadi realiti sekarang, bayangkan, pelamin yang indah, dengan warna yang sangat menarik, dipenuhi pula dengan ribuan yang hadir, keluarga, sahabat andai , kawan kawan, saudara mara dan lain lain. Menunggu pula saat pengantin tiba dengan penuh sabar.

Dewan sudah dipenuhi, yang tinggal hanya pengantin untuk diraikan.


Ketibaan pengantin membuatkan suasana senyap, yang hadir cumalah seorang pengantin perempuan, yang jalan di tengah tengah diperhati semua hadirin yang sangat teruja.  Namun mana hilangnya pengantin lelaki yang ditunggu. Pengantin perempuan seperti terpinga pinga berjalan sendirian melalui orang ramai. Aria nama pengantin perempuan yang cukup comel itu.

Peengantin perempuan yang sangat comel, bergaya, malah cukup menawan , dan cukup membuatkan orang amat  jatuh hati. Dia bersendirian. Semua tertumpu pada pengantin perempuan yang seorang diri.

persoalan demi persoalan bermain di dalam fikiran orang raamai. suasana menjadi bising. Kemudiannya dewan menjadi gelap, dan suasana terus menjadi diam.
Tertumpu pula di arah piano di tengah -tengah dewan itu. Satu cahaya memancar di piano itu.
Kelihatan seorang lelaki yang amat kacak dan menawan sedang duduk di piano itu.


Itulah aku. Yang hadir dalam diam. Semua yang datang terdiam. Aku mula bermain piano itu, buat isteri yang sedang menunggu aku.
Kelihatan senyumannya ,apabila jari jemari aku mula menari-nari di atas kekunci piano. Yang menambahkan lagi memori sewaktu itu. Pengantin perempuan itu mula brjalan ke arah aku dan berdiri di hadapan piano sewaktu aku bermain.

Semua yang melihat tersenyum bagaikan memahami saat terindah dalam hidup ketika itu.
Dan saat itu dia semakin menghampiri aku untuk berada di sisi aku buat selamanya..


Namun,
ada pekara yang tak dirancangkan berlaku...


"Hentikan perkahwinan ini!"
Seorang gadis yang sepertinya amat aku kenali, muncul di tengah tengah dewan itu.
Kelihatan air mata nya jatuh,
Dari rupanya yang begitu menenangkan, dan cukup cantik itu aku sudah tahu. Erina.

"Aku masih cintakan kau!" katanya sambil air mata yang tidak dapat dibendung lagi jatuh mengalir di pipi.
Aku terdiam dan bangun. Melihat gadis itu dan memandang isteri aku yang riak mukanya sudah berubah.

"Janji itu, hanya untuk bermain piano buat isteri, ialah untuk aku"
kata gadis itu, bukan untuk dia.


Aku menjawab di situ jua, pada hari ini aku berumur 28 tahun , 9 tahun yang lalu sewaktu aku sangat menyintai dirinya, sewaktu aku berusia 19 tahun , setiap hari aku berusaha mengembirakan dirinya, memberikan segala-galanya walau aku tidak punyai apa apa, sehingga setahun selepas itu, tiada lagi mesej aku terima dari dia.
Aku menunggu selama 9 tahun dan aku tidak pernah lupa untuk menghantar mesej kepada dia walau sehari selama 9 tahun, sehinggalah semalam, aku memberitahu aku akan berkahwin pada hari ini. Ternyata aku tidak mampu melupakan dia, sehingga dia hadir di sini hari ini.

Isteri aku tetap di situ, di sisi aku, memandang perempuan itu.
Tiada lagi kata kata mampu aku ungkapkan, dia menangis. Mama aku datang melihat , keadaan di dalam dewan semakin kecoh, dibuai perbagai persoalan.


Sewaktu itu, isteri aku mengengam tangan aku, di atas piano itu. Dia tetap berada di sisi. Kerana dia mengetahui cerita sebenar di sebalik semua itu. Aria masih di sisi aku. menanti pekara yang seterusnya.

Tapi ternyata Erina tidak berganjak dari situ.
Jaapan sebagaimana lagi harus aku berikan, 9 tahun menanti seseorang bukan suatu tempoh masa yang lama. Aria merupakan pilihan mama aku yang aku terima kerana berputus asa menanti seeorang terlalu lama.

Mengenali Erina sewaktu dia melihat aku bermain piano di video yang aku letakkan di facebook. Dari kolej yang sama, melahirkan rasa cinta sesama sendiri. Namun 9 tahun bukan 1 tempoh masa sekejap untuk menanti.

Aria begerak terus ke arah Erina, dia yang menyeka air mata Erina. Aku ditinggalkan di situ bersama piano itu aku melihat mereka berdua.

kemudian semua hadirin setelah selesai makan mereka mengundurkan diri, dan begerak balik.
kerana majlis perkahwinan hari ini tidak seindah yang disangka.



Aku sendirian di situ. Untuk menyintai yang baru hadir dan untuk tidak meninggalkan cinta yang terlalu lama dan dalam. Sungguh sukar keputusan untuk dilakukan.

Aria berbincang dengan Erina di belakang dewan. Mama aku datang dan menyatakan sesuatu.
Lalu begerak ke belakang.

Dan hadirnya Erina semula membuatkan aku menangis di situ sendirian. Tapi Aria pilihan oleh seorang mama yang terbaik buat anaknya. Keduanya punyai segala nya.
Keduanya amat sempurna.



Aria datang menghampiriku sambil tersenyum. Ternyata senyuman dia cukup menenangkan diri aku.
Kebolehan dia untuk bermain musik seperti piano membuat aku jatuh cinta dia bermainkan 1 lagu untukku pada petang itu.
Katanya walau bagaimanapun,
"Hari ini yang terindah, untuk saat ini, dan tidak mudah untuk dilupakan"
walau ada pekara yang tidak mahu terjadi.

Aku tersenyum, lalu mendekatkan diri aku dengan dirinya.


Erina dan mama aku hadir di hadapan aku sewaktu itu. Sukar untuk melupakannya, mama memberitahu, agar aku membuat pilihan. Aria tersenyum sinis, Erina masih tidak dapat menahan sebak.
Cinta itu bukan mudah untuk ditukar ganti..

Simbolik cinta sebuah piano ini amat menyedihkan, kerana piano itu menjadi lambang cinta antara kita.
Aku kemudiannya menghampiri Aria menngucup dahi isteri aku itu, aku menghampiri Erina dan kemudian berkata bersabarlah, lalu aku meminta diri untuk keluar sebentar mengambil udara.

Aku tinggalkan, mama, Aria dan Erina di situ.


Aku terus ke kereta BMW aku. Terus membawa diri ke suatu tempat yang ingin aku pergi, agak berdekatan dengan majlis.
Aku memecut laju. Hari ini aku membuktikan, jika 10 tahun lalu aku tidak punya apa-apa, sekarang aku sebagai exekutif di sebuah syarikat yang mampu memiliki apa saja, namun kerendahan hati tetap menjadi keutamaan.

Dalam masa yang sama, aku memikirkan tentang Aria dan Erina yang sangat sangat membuatkan hati aku menangis dan celaru. Walau Erina tidak mempedulikan aku selama 9 tahun pasti ada sebab yang tersendiri.
Aria pula orang yang aku kenali sewaktu zaman persekolahan suatu ketika dulu.

aku terus memecut laju....



Aku teringat akan sesuatu. Aku berhenti dan berpusing balik menuju ke arah majlis aku tadi. Ke arah dewan dengan kelajuan yang amat tinggi.
Aku teringat air mata Erina sewaktu dia menangis 9 tahun yang lalu disebabkan penyakit jantung aku,
aku bergegas ke arah itu semula.

Rasa sebak itu tidak dapat dibendung lagi, dalam perjalanan ke tempat itu semula aku menangis,  aku terus meluru...
saat itu jantung aku seakan sakit, dan aku mulai sukar bernafas namun masih aku punya kekuatan untuk meneruskan.

Sampai di situ semula... keadaan dewan kosong...


Aku melihat dari satu sudut jauh...
sedang air mata aku jatuh mengalir di pipi... ternyata saat saat itu, bukan lagi indah tapi sangat menyakitkan...
saat aku memasuki melalui pintu utama, kemudian aku belri menuju ke arah
mereka di sebuah sudut...

Semuanya bagaikan amat memedihkan... Pandangan aku semakin kabur, dalam kesamaran aku dapat melihat Aria belari mendapatkan aku...
Aku memegang dada yang sangat menikanm dan menyakitkan aku...

dan aku terlihat mama sedang meriba Erina yang jatuh di atas lantai..


dan dalam kesamaran waktu Aria berjaya menyambut aku, dan kemudiannya aku terjatuh...
di atas lantai memerhati pandangan atas yang kian hilang...
kelihatan air mata Aria mengalir di pipi, jatuh ke atas aku...


Barulah aku sedar... sewaktu itu semuanya telah berakhir. Cinta itu berakhir di sini, di hari yang sepatutnya indah...
tanpa disangka aku mula memuntahkan darah dari mulut...
keluar mencurah...

di saat pandangan kabur itu aku tahu Erina telah pun pergi dulu...
dan di saat kemudiannya aku pergi bersama...

ternyata barah yang dilalui Erina dan penyakit jantung aku itu berakhir di hari ini...
saat itu 9 tahun lalu, baru segalanya terjawab sekarang....

dan aku tidak lagi dapat bernafas....
melalui kesukaran yang teramat.... kemudiannya aku terdiam.... dan tiada lagi nafas dari diri ini ...

Berdekatan Piano itu, dua kekasih telah pergi.... Aria mengengam tangan aku tak dilepaskan lagi...
hanya meninggalkan Simbolik sebuah piano sebagai cinta buat Aria...


simbolik cinta sebuah piano kini ,hanya tinggal memori indah, hanya Aria, yang kini masih hidup untuk meneruskan simbolik itu.


cinta itu saling melengkapi, saling memahami, namun takdir itu tertulis yang akan terjadi, walau kita berusaha untuk mengubahnya, perancanganNYA yang lebih bermakna.
Selamanya pasti piano itu berbunyi seperti cinta yang tidak akan pernah berhenti dan mati.



simbolik cinta sebuah piano

Read more